My 1st Japanase Cheese Cake

I was opened up my refrigerator last nite, and oops.. I found cheese cream which almost expired. Hm.. mau dibikin apa ya… ada jeruk lemon, whipped cream (sayangnya bukan Baker Mix, secara susah banget ya cari merk itu ☹ ) dan selai apricot yang waktu itu beli di Titan dan belum sempet di-apa2 in., jadi teringat sama satu cheese cake yang lembut dan yummy banget.. dulu sih ada yang di Singapore yang .. hmm lupa apa merknya, sekarang sih udah ada di mall taman anggrek kayaknya…

Buka buka kotak Pandora, dapet deh resep dari milis NCC, tapi..wah harus pake loyang bong-pas (bongkar pasang), sementara loyang bongpas ku diameternya bukan 22 cm seperti yang di resep… baca baca lagi..ternyata my beloved friend – dan suhu terbaik aku – almh Ruri pernah nulis di blognya, kalo ternyata Japanese cotton cake ini ternyata bisa dibalik… ( thanks a lot Mbak Ruri, I’m sure you already in heaven now!)

Yah…. secara ritual jenis cheese cake beginian` harus di au bain marie alias di tim, dan si otang (Oven Tangkring) tercintaku (yang usianya as old as my Grand Mom) engga gede2 amat ukurannya, butuh a lot of efforts to make this cake yang tadinya cuma ada dikhayalan gw beberapa hari ini, come true…Ga takut sama “Kutukan Japanese Cheese Cake” yang selalu dateng ke para pemula..???….. yaaah.. sapa takuuuutt!

Berbekal 1001 tips soal au bain marie, yang kupelajari dari suhu suhu terbaik NCC, Uni Dewi, Jeng Riana, Jeng Nadrah… such as…. Loyang bawahnya di kasih alumunium foil dulu (daripada bocor), terus… menuang air panasnya diakalin pake poci yang suka dipake buat nge-tea pagi2 (karena lehernya jenjang kayak angsa yang cantik),.. dan posisi si otang yang udah diganjel masih aja keganjenan agak miring, belum lagi my oven termometer yang mendadak kehilangan kejantanannya… (masa angkanya stabil di 250 derajat bo……!), akhirnya main feeling aja lah hay….tunggu punya tunggu, resah gelisah (halaaahh.. lebay amad seeeeh).. akhirnya sesuai petunjuk resep setelah kurang lebih 75 menit….ku intip my beloved otang….sambil mata kreyep2.. eh… jadi juga coy, tapi…(teteuub ada tapinyah) bingung juga sih, kalo jadinya kayak gini… termasuk kena kutukan JCC ato engga ya…..nah paginya masih penasaran sama si JCC ini… buka2 kotak Pandora lagi…ternyataaaaaaaaaaaa ada tips yang lupa gw praktekin euy…. Ini dikutip dari email Mbak Fatmah Bahalwan, Guru Besar Natural Cooking Club, (*biar ga lupa lagiiiiii..*)

MENGENAL COTTON CAKE

Membaca diskusi tentang Cotton Cake, jadi inget Yongky Gunawan-pakar kuliner yang suka sekali memberi nama cake dengan sebutan yang cantik dan berbeda-beda untuk cake yang sama dengan sedikit pengembangan pada resep. Beliau ini memang luar biasa. Cotton Cake, atau kue kapas ini sebetulnya adalah sejenis Taiwan Cake, atau malah boleh dikatakan “ya, emang Taiwan Cake”. Cara pembuatannya serupa tapi tak sama dengan Chiffon Cake. Bila Chiffon memadukan adonan pasta dengan adonan putih telur kaku, maka pada Cotton Cake pasta dibuat dari adonan yang dimasak, persis teknik membuat adonan cheese pada Japanese Chees Cake (JCC), dengan adonan putih telur kaku.

Kunci sukses pembuatan Cotton Cake adalah:

1. Pengocokan putih telur yang harus sampai kaku tapi tak boleh sampai kering pecah. Ini yang sering kita sebut sebagai Soft Peak. Yaitu putih telur kaku dan masih berekor bila ujung mixer diangkat.
2. jaga agar adonan cair (kuning telur, susu dan bahan lain) tetap hangat pada saat putih telur dicampurkan kedalam adonan.

Apa yang terjadi bila adonan putih telur terlalu kering kaku???…..Cotton Cake akan mudah pecah permukaannya. Kedua, cotton cake akan mengembang saat dipanggang dan mengempis saat dikeluarkan dari oven.

Apa yang terjadi bila adonan cair dingin???……begitu dicampurkan putih telur, adonan akan mencair, tidak menjadi adonan sponge yang membal. Otomatis cotton cake akan bantat keras. Lalu bagaimana menjaga agar adonan cair tetap hangat sementara mengocok putih telur???…..rendam saja pancinya diatas air panas. Ingat adonan cukup hangat, bukan ‘panas’.
Tekstur Cotton Cake sangat halus dan lembut, mirip dengan chiffon cake. Bila ditekan perlahan cotton cake terasa ‘membal’ seperti sponge cake. Karena dimatangkan dengan Au Bain Marie (Steam Bake), maka akan didapat cake yang lembab, lembut sekali dengan permukaan kering tapi bagian bawah tetap lembut tak ada gosong sama sekali.

Bila pada teknik Bain Marie umumnya menggunakan air panas, pada pemanggangan cotton cake justru menggunakan air dingin biasa. Suhu oven diperlukan normal saja sekitar 180’C.
Ketika dikeluarkan dari oven, permukaan cake akan terasa keras. Diamkan sebentar maka dia akan lembut kembali.

Japanese Cheese Cake

Tinggalkan Balasan


five - 1 =